Rabu, 17 Agustus 2022

Kapolri Tekankan pada Itwasum Monitor Kinerja Para Pemimpin Polri

JAKARTA – Jajaran Inspektorat Pengawasan Umum (Itwasum) Polri diminta untuk melakukan fungsi dan tugas pengawasan melekat dalam upaya mewujudkan postur kepemimpinan Polri sesuai harapan serta menghilangkan budaya kepemimpinan yang keliru.

“Awasi budaya-budaya kepemimpinan yang keliru. Harapan saya adalah pimpinan yang melayani, bukan pemimpin yang dilayani,” kata Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dalam kegiatan Rapat Koordinasi Analisis dan Evaluasi Itwasun Polri 2021 di Yogyakarta, Jumat (17/12/2021).

Jendral Sigit mengharapkan para Kapolda, Kapolresta/bes, Kapolres sampai kapolsek dan satuan lainnya di Polri mampu melaksanakan kepemimpinan sesuai dengan harapan, serta mampu memberikan pelayanan untuk bisa mencapai visi dan misi organisasi Polri.

Ia mencontohkan seorang pemimpin harus sering turun ke lapangan agar memahami betul situasi yang terjadi di lapangan sehingga tidak salah dalam mengambil keputusan. “Pemimpin juga harus memahami dan tahu kesulitan anggotanya sehingga ketika memberikan tugas tidak keliru,” ujarnya.

Pemahaman kepemimpinan yang diharapkan, kata Sigit, harus terus ditanamkan. Hal itu menjadi tugas Itwasum sebagai divisi pengawasan internal Polri, atau peran Itwasum ibarat “wasit” layaknya dalam pertandingan sepak bola, membawa organisasi Polri berjalan sesuai dengan aturan dan di jalurnya sehingga menjadi harapan masyarakat.

Sebagai organisasi yang besar, Polri dengan personel yang banyak menghadapi tantangan tugas dengan berbagai dinamika pada era keterbukaan informasi publik. “Akhir-akhir ini banyak sekali muncul fenomena di media sosial, ini menjadi bagian dari yang harus dicermati,” kata dia.

Baca Juga :  Pengacara Bertarif Tinggi dan Bergelimang Harta Wajib Lapor Transaksi Keuangan ke PPATK

Fenomena yang dimaksud adalah munculnya tanda pagar (tagar/#) #PercumaLaporPolisi, kemudian tagar #1Hari1Oknum dan terbaru #NoViralNoJustice.

Jenderal bintang empat itu mengatakan bahwa fenomena-fenomena itu menjadi bagian tugas jajaran Itwasun Polri untuk mengevaluasi apakah terjadi di sisi manajemen organisasi atau perilaku individu anggota Polri.

Besarnya tantangan tugas dan fungsi yang dihadapi Polri, mantan Kabareskrim Polri itu juga meminta jajarannya keluar dari zona nyaman, menjadi pimpinan Polri (kapolsek, kapolres, dan kapolda) yang mewujudkan Polri sebagai organisasi yang modern.

“Pilihannya satu, harus keluar dari zona nyaman sehingga Polri bisa menjadi organisasi modern, jadi harapan organisasi dan harapan masyarakat,” kata mantan Kapolda Banten dan Kadiv Propam Mabes Polri itu.

Kapolri pun menekankan ada tiga kompetensi yang harus melekat dalam diri personel Polri sebagai perwujudan dari transformasi Polri yang Presisi, yakni kompetensi etik, teknis, dan kepemimpinan.

Sigit sendiri tidak meragukan kompetensi teknis dan kepemimpinan personel Polri. Namun, pada kompetensi etik yang sejatinya sudah ditanamkan sejak dini dihadapkan dengan doktrin-doktrin yang kemudian bertentangan dengan etik yang harusnya dilaksanakan sehingga terjadi zona-zona nyaman. (***/CP)

Latest news

Baca Juga :  Megawati Prihatin Ada Pihak yang Mengais Keuntungan dari Pandemi Covid-19

Setelah Irjen Sambo, Satu Brigadir Jendral dan Kombes Dinonaktifkan dari Jabatannya

JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akhirnya mendengar aspirasi publik dengan menonaktifkan sementara dua anggotanya buntut dari kematian Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir...

Merasa Dikriminalisasi, Bendum PBNU Janji Libas Mafia Hukum

JAKARTA - Setelah satu hari namanya terkonfirmasi petugas Imigrasi sebagai orang yang dicekal berdasarkan permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bendahara Umum (Bendum) Pengurus Besar...

Prabowo – Muhaimin Jajaki Duet di Pilpres 2024

JAKARTA -- Usai hiruk-pikuk Rakernas Partai Nasdem 2022 yang mengusulkan tiga nama Calon Presiden, Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto langsung merespon hal tersebut dengan...

Pemilih Partai Nasdem Lebih Menghendaki Ganjar Ketimbang Anies

JAKARTA - Setelah Partai NasDem merekomendasikan tiga calon presiden 2024 hasil rakernas, yakni Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, dan Andika Perkasa, Lembaga survei Saiful Mujani...

Anak Mantan Bupati Bogor Soroti Penyebab Terjadinya Kasus Suap BPK

CIBINONG -- Kasus suap pejabat dan auditor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) perwakilan Jawa Barat yang menyeret Bupati Bogor (non aktif) Ade Yasin dan tiga...
- Advertisement -

Related news

Ulama di Jawa Barat Dukung Ganjar Jadi Presiden 2024-2029

CIANJUR -- Mantan anggota DPR RI dua periode yang kini menjabat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, memang sosok fenomenal dan kharismatik. Tak heran, ketika...

Setelah Irjen Sambo, Satu Brigadir Jendral dan Kombes Dinonaktifkan dari Jabatannya

JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akhirnya mendengar aspirasi publik dengan menonaktifkan sementara dua anggotanya buntut dari kematian Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir...

Sekretaris Kompolnas Dituding Jadi Pembela Irjen Sambo

JAKARTA -- Komentar dan pernyataan Sekretaris Lembaga Kompolnas Benny Mamoto dalam wawancara di beberapa televisi nasional menuai kritik dari masyarakat luas lantaran dianggap lebih...

Merasa Dikriminalisasi, Bendum PBNU Janji Libas Mafia Hukum

JAKARTA - Setelah satu hari namanya terkonfirmasi petugas Imigrasi sebagai orang yang dicekal berdasarkan permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bendahara Umum (Bendum) Pengurus Besar...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here