Rabu, 17 Agustus 2022

Diserang dari Berbagai Penjuru, Muhyiddin Yassin Akhirnya Terjungkal dari Kekuasaan

KUALA LUMPUR — Setelah berusaha bertahan dari serangan lawan-lawan politiknya selama beberapa bulan, Muhyiddin Yassin akhirnya resmi mundur dari jabatan Perdana Menteri (PM) Malaysia,  Muhyiddin langsung menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Sultan Abdullah, Senin (16/8/2021).

Namun begitu, Raja Malaysia meminta Muhyiddin yang menjabat selama 17 bulan itu untuk terus menjabat PM sementara sampai Perdana Menteri terbaru dipilih oleh mayoritas parlemen dan dikukuhkan oleh Raja Malaysia dalam beberapa hari kedepan.

Usai menghadap Raja Malaysia,  Muhyiddin menyampaikan pidato politik terakhir di kantornya. Dia mengatakan pihaknya telah melakukan berbagai upaya untuk menyelamatkan Pemerintah Perikatan Nasional setidaknya sampai menyelesaikan tugas pandemi, vaksinasi dan pemulihan ekonomi namun usaha ini tidak berhasil.

“Namun tugas saya tak berhasil, karena ada pihak yang rakus untuk merebut kekuasaan bukannya mengutamakan nyawa dan kehidupan rakyat,” kata Muhyiddin yang akhirnya menyerah lantaran menelurkan kebijakan yang bertentangan dengan Raja serta kehilangan dukungan mayoritas parlemen.

“Saya telah berbicara kepada Yang di-Pertuan Agong pukul 12.30 siang tadi di Istana Negara. Saya menyerahkan surat pengunduran diri saya sebagai perdana menteri dan seluruh kabinet berdasarkan Pasal 43 (4) Konstitusi Federal karena saya telah kehilangan kepercayaan mayoritas anggota DPR. Artinya saya dan anggota kabinet lainnya sudah mengundurkan diri,” tambah dia.

Baca Juga :  Suharso Monoarfa Bentuk Kabinet Pemenangan PPP di Pemilihan Umum 2024

Meskipun awalnya dirinya menyarankan legitimasi dirinya sebagai perdana menteri ditentukan di parlemen, namun lima belas anggota parlemen UMNO telah menarik dukungan mereka dan usulan kerja sama lintas partai yang diajukan ditolak oleh partai-partai oposisi.

“Jelas saya telah kehilangan dukungan mayoritas. Jadi, legitimasi saya sebagai perdana menteri tidak perlu ditentukan di parlemen. Jadi, hari ini saya mengundurkan diri dari jabatan saya sebagai Perdana Menteri dan jabatan semua anggota kabinet sebagaimana disyaratkan oleh konstitusi federal,” katanya.

Pasal 43 (4) Konstitusi Federal menyatakan “Jika perdana menteri tidak lagi mendapat kepercayaan dari mayoritas anggota dewan rakyat (DPR), maka perdana menteri akan mengundurkan diri dari kabinet”.

“Ini adalah kehendak dalam konstitusi dan saya harus mematuhinya. Seruan tulus dari jutaan orang Malaysia untuk saya lanjutkan pekerjaan saya dan tidak mengundurkan diri saya dengar. Namun, saya tidak bisa menerima banding ini karena saya telah kehilangan kepercayaan mayoritas anggota DPR,” katanya. (***/Cok)

Latest news

Setelah Irjen Sambo, Satu Brigadir Jendral dan Kombes Dinonaktifkan dari Jabatannya

JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akhirnya mendengar aspirasi publik dengan menonaktifkan sementara dua anggotanya buntut dari kematian Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir...
Baca Juga :  Popularitas Sebagai Calon Presiden Melejit, Ganjar Pranowo Dijauhi oleh Elite PDIP

Merasa Dikriminalisasi, Bendum PBNU Janji Libas Mafia Hukum

JAKARTA - Setelah satu hari namanya terkonfirmasi petugas Imigrasi sebagai orang yang dicekal berdasarkan permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bendahara Umum (Bendum) Pengurus Besar...

Prabowo – Muhaimin Jajaki Duet di Pilpres 2024

JAKARTA -- Usai hiruk-pikuk Rakernas Partai Nasdem 2022 yang mengusulkan tiga nama Calon Presiden, Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto langsung merespon hal tersebut dengan...

Pemilih Partai Nasdem Lebih Menghendaki Ganjar Ketimbang Anies

JAKARTA - Setelah Partai NasDem merekomendasikan tiga calon presiden 2024 hasil rakernas, yakni Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, dan Andika Perkasa, Lembaga survei Saiful Mujani...

Mahathir Mohamad pun memuji Kepemimpinan Presiden Jokowi

JAKARTA -- Mantan Perdana Menteri sekaligus tokoh politik terkemuka di Malaysia, Mahathir Mohamad, memuji kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ia menilai, kepemimpinan Jokowi sudah...
- Advertisement -

Related news

Ulama di Jawa Barat Dukung Ganjar Jadi Presiden 2024-2029

CIANJUR -- Mantan anggota DPR RI dua periode yang kini menjabat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, memang sosok fenomenal dan kharismatik. Tak heran, ketika...

Setelah Irjen Sambo, Satu Brigadir Jendral dan Kombes Dinonaktifkan dari Jabatannya

JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akhirnya mendengar aspirasi publik dengan menonaktifkan sementara dua anggotanya buntut dari kematian Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir...

Sekretaris Kompolnas Dituding Jadi Pembela Irjen Sambo

JAKARTA -- Komentar dan pernyataan Sekretaris Lembaga Kompolnas Benny Mamoto dalam wawancara di beberapa televisi nasional menuai kritik dari masyarakat luas lantaran dianggap lebih...

Merasa Dikriminalisasi, Bendum PBNU Janji Libas Mafia Hukum

JAKARTA - Setelah satu hari namanya terkonfirmasi petugas Imigrasi sebagai orang yang dicekal berdasarkan permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bendahara Umum (Bendum) Pengurus Besar...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here